Banjarmasin Expos55.com  Pembukaan kembali keran ekspor sawit di Indonesia diharapkan mampu memacu kembali gairah petani sawit untuk kembali mengembangkan perkebunannya.

Hal tersebut sebagaimana disampaikan tim Polda Kalimantan Selatan menyosialisasikan pembukaan keran ekspor minyak sawit mentah atau crude palm oil (CPO) dan produk turunannya termasuk minyak goreng ke petani kelapa sawit yang tergabung dalam Asosiasi Petani Kelapa Sawit Indonesia (Apkasindo) Kalsel.

“Dengan sosialisasi ini kami harapkan petani sawit dapat memahami kebijakan yang diambil pemerintah sehingga tetap mendukungnya demi kondisi pasar minyak goreng yang lebih baik,” kata Kabid Humas Polda Kalsel Kombes Pol Mochamad Rifa’i di Banjarmasin, Minggu.

Selain memicu petani sawit lebih bergairah kembali atas kebijakan baru pencabutan larangan ekspor, dalam sosialisasinya polisi juga memberikan penyuluhan terkait larangan membuka lahan dengan cara membakar.

Rifa’i mengatakan tak lama lagi Indonesia menghadapi musim kemarau yang biasanya diiringi potensi munculnya bencana kabut asap yang diakibatkan kebakaran hutan dan lahan.

Untuk itulah, sedari dini petani sawit diingatkan agar tetap menerapkan pertanian yang ramah lingkungan tanpa harus membakar lahan dan tindakan melanggar hukum lainnya.

Sementara Ketua DPD Apkasindo Kabupaten Barito Kuala Darmono menyampaikan, petani kelapa sawit harus melalui masa-masa sulit dan berat selama kebijakan larangan ekspor CPO dan produk turunannya berlangsung.

“Harga tandan buah segar (TBS) anjlok sampai sampai 70 persen. Kami benar-benar menjerit ketika keran ekspor ditutup oleh Presiden Jokowi,” katanya.

Diakui Darmono, sawit sumber utama pendapatan bagi para petani sekaligus harapan dan masa depan ekonomi Indonesia. Sehingga, penerapan kebijakan larangan ekspor CPO dan produk turunannya ikut memukul perekonomian petani sawit.

Meski begitu, dia sepakat jika minyak goreng sawit harus tersedia dan terjangkau di pasar domestik. Oleh karena itu, Apkasindo meminta peristiwa larangan ekspor sebagai intropeksi bersama untuk membantu pemerintah dalam meningkatkan tata kelola industri CPO dan produk turunannya.

“Industri sawit yang berkelanjutan harus dapat memberikan manfaat nyata bagi perekonomian baik negara, petani hingga masyarakat sebagai konsumen minyak goreng,” ucapnya.
(ant/red)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here