Palangka Raya Expos55.com Anggota DPD RI Agustin Teras Narang menyarankan tahapan Grand Design Kalimantan Tengah (GDKT) 2045 yang sedang disusun tim dari Bappedalitbang Kalteng, dapat disesuaikan kembali dengan memulai dari tahun berjalan hingga 2045 mendatang, agar sealur dengan adanya program pembangunan Ibu Kota Negara (IKN) Nusantara.

Saran tersebut disampaikan Teras Narang saat menjadi pembicara di Focus Group Discussion terkait GDKT 2045 yang digagas Bappedalitbang bersama Badan Pembangunan Nasional (Bappenas) melalui virtual, Palangka Raya, Senin.

“Jangan sampai kita menyiapkan yang sudah terjadi dan tidak sejalan dengan agenda pembangunan nasional, khususnya pembangunan IKN,” ucap dia.

Meski begitu, Gubernur Kalteng periode 2005-2015 itu mengapresiasi tim yang telah menyiapkan GDKT 2045. Sebab, menurut dia sesuai dengan kondisi nyata di lapangan, dan dedikasi tim menyiapkan peta jalan menuju provinsi berjuluk Bumi Tambun Bungai-bumi pancasila ini menuju yang lebih baik, tentunya akan membantu memiliki panduan dalam beberapa dekade mendatang.

Teras mengatakan, ada indikasi kemajuan dan beberapa skenario pembangunan yang disiapkan. Di mana skenario itu mulai dari normal, moderat, dan optimis menjadi gambaran yang dipegang. Tinggal bagaimana pendekatan tidak biasa atau Business not as usual, dapat diprioritaskan.

“Kita harus berani membuat prediksi apa yang akan dan harus dilakukan Kalteng di masa depan,” kata Dia.

Senator asal Kalteng itu menyebut, pembangunan Sumber Daya Manusia (SDM) sebagai bagian dari empat pilar pembangunan Indonesia Maju 2045 juga perlu didorong, agar ada akselerasi. Sebab, visi Indonesia menjadi negara dengan ekonomi terbesar keempat di dunia, tidak akan tercapai tanpa keunggulan SDM dan sinergi antar pemerintah pusat dan daerah, serta antar pemerintah daerah di Kalimantan.

Dia pun bercerita pengalaman dirinya sejak menjadi Gubernur Kalteng di tahun 2005-2015. Di mana kemajuan yang dicapai Kalteng saat itu, baik pembangunan infrastruktur, pendidikan dan kesehatan, tidak akan berarti tanpa ada sinergitas pusat dan daerah. Oleh karenanya dalam GDKT perlu ada unsur kebersamaan, gotong royong, serta huma betang sebagai bagian dari visi Kalteng 2045.

“Bagi saya, tidak akan pernah majunya suatu daerah karena hebatnya pemimpin semata. Hebat tidaknya pemimpin daerah, ditentukan oleh kolaborasi kerja dengan berbagai pihak, termasuk pimpinan di daerah lain yang ada di sekitar Kalteng,” kata Teras Narang.

Pada kesempatan itu, dirinya juga mengingatkan sekaligus meminta kepada Bappenas, agar dapat mendorong kembali pembangunan transportasi Kereta Api di Kalteng yang terkoneksi dengan IKN. Di mana rencana itu telah dimulai saat era kepemimpinan dirinya, dan sudah sempat disetujui pemerintah pusat.

“Saya tidak tahu berada di mana pada 2045 mendatang. Tapi saya ingin mengajak semua pemangku kepentingan untuk meninggalkan warisan GDKT 2045 yang memuat terkait gagasan ini, sebagai catatan sejarah bahwa generasi kita pernah berupaya mewujudkan integrasi pembangunan di Kalimantan,” demikian Teras Narang.
(ant/red)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here